Pengertian IPTables Postrouting Prerouting

IPTABLES adalah suatu tools dalam sistem operasi linux yang berfungsi sebagai alat untuk melakukan filter (penyaringan) terhadap (trafic) lalulintas data. Secara sederhana digambarkan sebagai pengatur lalulintas data. Dengan iptables inilah kita akan mengatur semua lalulintas dalam komputer kita, baik yang masuk ke komputer, keluar dari komputer, ataupun traffic yang sekedar melewati komputer kita.


Command, command dan rule yang dipasang pada iptables (firewall) memiliki ketentuan. Pada dasarnya iptables pada komputer dianggap sebagai TABEL IP sesuai dengan namanya. System hanya akan menjalan rule yang ada pada tabel. Sedangkan rule yang sudah ada pada iptables juga dapat di hapus atau di replace dengan rule lain. Berikut beberapa command untuk penambahan, penghapusan dan operasi sejenisnya yang akan diperlakukan terhadap rule.


Command Keterangan
-A, –appendPerintah ini menambahkan aturan di akhir chain. Aturan ditambahkan di akhir baris chain yang bersangkutan, sehingga dieksekusi terakhir kali
-D,–deleteMenghapus satu aturan chain. Caranya dengan menyebutkan perintah mana yang ingin dihapus secara lengkap atau menyebutkan nomor baris perintah yang akan dihapus.
-R, –replace Menggantikan aturan chain dengan aturan (entry) baru.
-I, –insert Memasukkan aturan pada suatu baris di chain. Aturan akan dimasukkan ke baris yang ditulis, dan aturan yang tadinya ada di baris tersebut akan bergeser ke bawah bersama dengan baris-baris selanjutnya
-L, –list Menampilkan semua aturan pada tabel. Jika tabel tidak disebutkan, seluruh aturan di semua tabel akan ditampilkan, walaupun tidak ada aturan sama sekali pada tabel. Command ini bisa dikombinasikan dengan option –v (verbose), -n (numeric) dan –x (exact).
-F, –flushPerintah ini mengosongkan aturan pada sebuah chain. Apabila chain tidak disebutkan, maka semua chain akan hilang.
-N, –new-chainMembuat chain baru.
-X, –delete-chain Menghapus chain yang dituliskan. Notabene, tidak boleh ada aturan lain yang bersangkutan dengan chain tersebut.
-P, –policyMembuat kebijakan default pada chain. Jika ada paket yang tidak memenuhi aturan pada baris yang diinginkan, paket akan diperlakukan sesuai dengan kebijakan default ini.
-E, –rename-chainMengubah nama chain.

OPTION, terdiri dari command, dan parameter serta opsi tambahan :

Option Command Keterangan
-v, –verbose –list, -append, –insert, –delete, –replace Memberi output secara detail. Jika digunakan dengan –list, akan menampilkan K (x1.000), M (1.000.000) dan G (1.000.000.000).
-x, –exact –list Memberikan output secara tepat.
-n, -numeric –list Memberikan output berbentuk angka. IP Address dan port ditampilkan dalam bentuk angka, bukan hostname ataupun nama servis/repositori.
–line, -number –list Menampilkan nomor dari daftar aturan.
–modprobe All Memerintahkan IPTables memanggil modul tertentu. Dapat digunakan bersama semua command.


POSTROUTING, yaitu melakukan NAT paket data yang keluar dari firewall, kebanyakan postrouting dipakai untuk translasi alamat IP.


PREROUTING, yaitu untuk melakukan NAT paket data yang memasuki firewall, kebanyakan digunakan untuk transparency proxy server dan membangun beberapa server dengan satu IP publik.

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.